Buat tapak

Monsignor Hoser bercakap "Medjugorje tanda Gereja yang hidup"

"Medjugorje adalah tanda Gereja yang hidup". Uskup Agung Henryk Hoser, Poland, yang pernah menjalani tugas di Afrika, Perancis, Belanda, Belgia, Poland, telah menjadi utusan Paus Fransiskus selama lima belas bulan di paroki Balkan yang terkenal di seluruh dunia kerana dugaan penampakan Marian yang bermula pada 26 Jun 1981. dan - menurut beberapa daripada enam pelapor yang dikatakan terlibat - masih dalam proses. Dia baru saja menyelesaikan katekese yang ramai bagi jemaah haji Itali, di "bilik kuning" yang besar juga biasa mengikuti liturgi dengan konferensi video, kerana gereja besar itu tidak mencukupi.

"Katedral" yang dibina dengan jelas di kawasan desa yang tidak berpenghuni, jauh sebelum penampakan ...

Itu adalah tanda kenabian. Hari ini jemaah haji tiba dari seluruh dunia, dari 80 negara. Kami menjadi tuan rumah hampir tiga juta orang setiap tahun.

Bagaimana anda merakam kenyataan ini?

Pada tiga tahap: yang pertama adalah daerah, paroki; yang kedua adalah antarabangsa, berkaitan dengan sejarah tanah ini, di mana kita dapati orang Kroasia, Bosnia, Katolik, Muslim, Ortodoks; maka tahap ketiga, planet, dengan kedatangan dari semua benua, terutama orang muda

Adakah anda mempunyai pendapat anda sendiri mengenai fenomena ini, selalu dibincangkan?

Medjugorje bukan lagi tempat "mencurigakan". Saya dihantar oleh Paus untuk meningkatkan kegiatan pastoral di paroki ini, yang sangat kaya dengan fermentasi, berkembang dengan keagamaan yang sangat popular, yang terdiri, di satu pihak, dari upacara tradisional, seperti Rosario, pemujaan Ekaristi, ziarah , Via Crucis; di sisi lain, dari akar mendalam Sakramen penting seperti, misalnya, Pengakuan.

Apa yang mengejutkan anda, berbanding pengalaman lain?

Persekitaran yang boleh diam dan bertafakur. Doa menjadi perjalanan tidak hanya di jalan Via Crucis, tetapi juga di "segitiga" yang dilukis oleh gereja San Giacomo, dari bukit penampakan (Palang Biru) dan dari Gunung Krizevac, yang puncaknya sejak tahun 1933 ada salib besar putih, ingin merayakannya, setengah abad sebelum penampakan, tahun 1.900 sejak kematian Yesus. Matlamat-matlamat ini adalah unsur-unsur penting dari ziarah ke Medjugorje. Sebilangan besar orang yang setia tidak datang untuk penampilan. Oleh itu, keheningan doa dilembutkan oleh keharmonian muzik yang merupakan bagian dari budaya ini, tenang, rajin, tetapi juga penuh dengan kelembutan. Banyak kepingan Taizè digunakan. Secara keseluruhan, suasana diciptakan yang memfasilitasi meditasi, ingatan, analisis pengalaman seseorang sendiri, dan akhirnya, bagi banyak orang, penukaran. Ramai yang memilih waktu malam untuk mendaki bukit atau bahkan ke Gunung Krizevac.

Apa hubungan anda dengan "pelihat"?

Saya berjumpa dengan mereka, semuanya. Pada mulanya saya bertemu empat, kemudian dua yang lain. Setiap daripada mereka mempunyai kisah mereka sendiri, keluarga mereka sendiri. Walau bagaimanapun, adalah penting bahawa mereka terlibat dalam kehidupan paroki.

Bagaimana anda berhasrat untuk bekerja?

Terutama dalam latihan. Sudah tentu, tidak mudah untuk membicarakan pembentukan kepada orang-orang yang, dengan masa dan kaedah yang berbeza, telah memberi kesaksian untuk menerima pesanan dari Mary selama hampir 40 tahun. Kita semua sedar bahawa setiap orang, termasuk uskup, memerlukan pembentukan yang berterusan, lebih-lebih lagi dalam konteks masyarakat. Dimensi yang harus diperkuat, dengan kesabaran.

Adakah anda melihat risiko dalam menonjolkan kultus Marian?

Sudah tentu tidak. Pietas yang popular di sini berpusat pada orang Madonna, Queen of Peace, tetapi tetap menjadi kultus Christocentric, dan kanon liturgi adalah Christocentric.

Adakah ketegangan dengan keuskupan Mostar mereda?

Telah terjadi kesalahpahaman mengenai tema penampakan, kami telah memusatkan hubungan dan terutama kerjasama pada tingkat pastoral, sejak itu hubungan itu berkembang tanpa cadangan.

Apa masa depan yang anda lihat untuk Medjugorje?

Ia tidak mudah dijawab. Ia bergantung pada banyak elemen. Saya dapat mengetahui apa itu dan bagaimana ia dapat diperkukuhkan. Pengalaman di mana 700 panggilan keagamaan dan pendeta muncul tanpa ragu memperkuat identiti Kristian, identiti menegak di mana manusia, melalui Maria, berpaling kepada Kristus yang bangkit. Kepada siapa saja yang menghadapinya, ia memberikan gambaran Gereja yang masih hidup sepenuhnya dan khususnya yang masih muda.

Bolehkah anda memberitahu kami apa yang paling melanda anda dalam beberapa bulan kebelakangan ini?

Kami adalah gereja yang miskin, dengan sedikit imam yang diperkaya secara rohani terima kasih kepada banyak imam yang menemani para jemaah. Bukan sahaja. Saya diserang oleh seorang budak lelaki Australia, seorang alkoholik, seorang penagih dadah. Di sini dia menukar dan memilih untuk menjadi imam. Pengakuan menyerang saya. Ada yang datang ke sini dengan sengaja walaupun hanya untuk mengaku. Saya terkejut dengan ribuan penukaran.

Mungkinkah titik balik juga datang dari pengakuan Medjugorje sebagai delegasi pontifikal?

Saya tidak menolaknya. Pengalaman utusan Suci itu diterima secara positif, sebagai tanda keterbukaan terhadap pengalaman keagamaan yang penting, yang telah menjadi rujukan di tingkat antarabangsa.