Buat tapak

Kisah provokatif Laporan McCarrick mengenai pertemuan KGB dan permintaan FBI

Seorang ejen KGB yang menyamar cuba berteman dengan mantan Kardinal Theodore McCarrick pada awal 80-an, mendorong FBI meminta paderi muda yang akan datang untuk memanfaatkan hubungan ini untuk menggagalkan perisikan Soviet, menurut laporan itu. Laporan Vatican mengenai McCarrick dikeluarkan pada hari Selasa.

Laporan McCarrick pada 10 November menawarkan perincian mengenai karier gerejawi McCarrick dan penderaan seksual yang berjaya disembunyikan oleh keperibadiannya yang berjaya.

"Pada awal 80-an, ejen KGB yang menikmati perlindungan diplomatik sebagai timbalan ketua misi di PBB untuk Kesatuan Soviet mendekati McCarrick, seolah-olah cuba berteman dengannya," kata laporan itu. diterbitkan oleh Vatican pada 10 November. "McCarrick, yang pada awalnya tidak menyedari bahawa diplomat itu juga ejen KGB, dihubungi oleh ejen FBI, yang memintanya untuk bertindak sebagai sumber kontra-intelijen berkaitan dengan aktiviti KGB."

"Walaupun McCarrick merasa yang terbaik untuk menolak penglibatan seperti itu (terutama kerana dia terlibat dalam organisasi Keuskupan Metuchen baru), FBI tetap bertahan, menghubungi McCarrick lagi dan mendorongnya untuk membenarkan pengembangan hubungan dengan ejen KGB. Laporan itu diteruskan.

McCarrick pernah menjadi uskup pembantu New York City dan menjadi uskup pertama keuskupan Metuchen, New Jersey yang baru dibuat pada tahun 1981. Dia akan menjadi uskup agung Newark pada tahun 1986, kemudian uskup agung Washington pada tahun 2001.

Pada bulan Januari 1985 McCarrick melaporkan permintaan FBI "secara terperinci" kepada nuncio kerasulan Pio Laghi, meminta nasihat dari para nuncio.

Laghi berpendapat bahawa McCarrick 'tidak seharusnya negatif' tentang berkhidmat sebagai sumber FBI dan menggambarkan McCarrick dalam catatan sebagai seseorang yang 'tahu bagaimana menangani orang-orang ini dan berhati-hati' dan yang 'cukup bijak untuk memahami. dan jangan terperangkap, "kata laporan itu.

Penyusun Laporan McCarrick mengatakan sisa cerita tidak diketahui oleh mereka.

"Tidak jelas, bagaimanapun, apakah McCarrick akhirnya menerima cadangan FBI, dan tidak ada catatan yang mencerminkan hubungan lebih lanjut dengan ejen KGB," kata laporan itu.

Bekas Pengarah FBI Louis Freeh mengatakan dalam wawancara yang dipetik dalam laporan bahawa dia secara peribadi tidak menyedari kejadian itu. Namun, dia mengatakan McCarrick akan menjadi "sasaran nilai yang sangat tinggi untuk semua perkhidmatan (perisikan), tetapi terutama untuk orang Rusia pada masa itu."

Laporan McCarrick memetik buku Freeh tahun 2005, "FBI Saya: Membawa Mafia, Menyiasat Bill Clinton, dan Melancarkan Perang Mengganas," di mana ia menggambarkan "usaha besar, doa dan pertolongan sejati dari Kardinal John O '' Berhubung dengan puluhan ejen FBI dan keluarga mereka, terutama saya. "

"Kemudian, Kardinal McCarrick dan Law meneruskan kementerian khusus ini kepada keluarga FBI, yang menghormati mereka berdua," kata buku Freeh, merujuk kepada mantan Uskup Agung Boston Kardinal Bernard Law.

Pada era Perang Dingin, para pemimpin Katolik terkemuka di Amerika cenderung menyokong kuat FBI atas usaha menentang komunisme. Kardinal Francis Spellman, yang menahbiskan McCarrick menjadi imam pada tahun 1958, adalah penyokong FBI yang terkenal, seperti juga Uskup Agung Fulton Sheen, yang dipelajari oleh McCarrick setelah pengunduran Sheen dari Keuskupan Syracuse pada tahun 1969.

Bertahun-tahun setelah pertemuan McCarrick dengan ejen KGB dan meminta bantuan FBI, McCarrick merujuk kepada surat tanpa nama dari FBI yang mendakwa dia terlibat dalam salah laku seksual. Dia menolak tuduhan ini, walaupun para mangsanya yang kemudian tampil menunjukkan bahawa dia melakukan pelecehan seksual terhadap budak lelaki dan pemuda seawal tahun 1970, sebagai imam di keuskupan agung New York.

Laporan McCarrick menunjukkan bahawa McCarrick secara tegas akan menyangkal tuduhan tersebut, sambil meminta bantuan penguatkuasa untuk menjawabnya.

Pada tahun 1992 dan 1993, satu atau lebih pengarang yang tidak dikenali menyebarkan surat tanpa nama kepada uskup Katolik terkemuka yang menuduh McCarrick melakukan penderaan seksual. Surat-surat itu tidak menyebutkan mangsa tertentu atau menunjukkan pengetahuan tentang kejadian tertentu, walaupun mereka menunjukkan bahawa "cucu-cucunya" - anak muda McCarrick sering memilih untuk mendapatkan rawatan khas - adalah mangsa yang berpotensi, kata Laporan McCarrick.

Surat tanpa nama yang dihantar ke Kardinal O'Connor, bertarikh 1 November 1992, ditandai pos dari Newark dan ditujukan kepada Persidangan Nasional Anggota Uskup Katolik, mendakwa skandal segera berlaku atas kesalahan McCarrick, yang dianggap sebagai "pengetahuan umum dalam kalangan ulama dan agama selama bertahun-tahun. " Surat itu menyatakan bahawa tuduhan sivil "pedofilia atau sumbang mahram" sudah dekat mengenai "tetamu semalam" McCarrick.

Setelah O'Connor mengirim surat itu kepada McCarrick, McCarrick menunjukkan dia sedang menyiasat.

"Anda mungkin ingin tahu bahawa saya telah berkongsi (surat itu) dengan beberapa rakan kami di FBI untuk melihat apakah kami dapat mengetahui siapa yang menulisnya," kata McCarrick kepada O'Connor dalam respons 21 November 1992. orang yang sakit dan seseorang yang mempunyai banyak kebencian di hati mereka. "

Surat tanpa nama yang ditanda pos dari Newark, bertarikh 24 Februari 1993 dan dihantar ke O'Connor, menuduh McCarrick sebagai "pedofil licik", tanpa menyebutkan butiran, dan juga menyatakan bahawa ini telah diketahui selama beberapa dekad oleh "pihak berkuasa di sini dan di Rom. . "

Dalam surat 15 Mac 1993 kepada O'Connor, McCarrick sekali lagi memetik perundingannya dengan pihak penguatkuasa.

"Ketika surat pertama tiba, setelah berbincang dengan ketua umum dan uskup pembantu saya, kami membagikannya kepada rakan-rakan kami dari FBI dan polis tempatan," kata McCarrick. "Mereka meramalkan bahawa penulis akan menyerang lagi dan bahawa dia adalah seseorang yang mungkin saya telah menyinggung perasaan atau mencemarkan nama baiknya, tetapi seseorang mungkin kita kenal. Surat kedua dengan jelas menyokong andaian ini “.

Pada hari yang sama, McCarrick menulis kepada nuncio kerasulan, Uskup Agung Agostino Cacciavillan, dengan mengatakan bahawa surat tanpa nama "menyerang reputasi saya".

"Surat-surat ini, yang seharusnya ditulis oleh orang yang sama, tidak ditandatangani dan jelas sangat mengganggu," katanya. "Pada setiap kesempatan, saya membagikannya kepada uskup pembantu dan ketua umum dan rakan-rakan kami dari FBI dan polis tempatan."

Laporan McCarrick menyatakan bahawa surat-surat tanpa nama "nampaknya dilihat sebagai serangan fitnah yang dilakukan atas alasan politik atau peribadi yang tidak wajar" dan tidak menyebabkan penyelidikan.

Ketika Paus John Paul II sedang mempertimbangkan untuk melantik McCarrick sebagai Uskup Agung Washington, Cacciavillan menganggap laporan McCarrick mengenai tuduhan tersebut merupakan hal yang memihak kepada McCarrick. Dia secara khusus memetik surat 21 November 1992 kepada O'Connor.

Menjelang tahun 1999, Kardinal O'Connor telah mempercayai bahawa McCarrick boleh bersalah atas beberapa jenis kesalahan. Dia meminta Paus John Paul II untuk tidak menamakan McCarrick sebagai pengganti O'Connor di New York, dengan alasan tuduhan bahawa McCarrick berkongsi tempat tidur dengan para seminaris, antara khabar angin dan tuduhan lain.

Laporan itu menggambarkan McCarrick sebagai seorang pekerja yang bercita-cita tinggi dan keperibadian yang cerdik, tenang dalam lingkaran pengaruh dan melakukan hubungan dengan pemimpin politik dan agama. Dia bercakap beberapa bahasa dan bertugas di delegasi ke Vatikan, Jabatan Negara AS dan NGO. Kadang-kadang dia menemani Paus John Paul II dalam perjalanannya.

Laporan Vatikan yang baru menunjukkan bahawa rangkaian McCarrick merangkumi banyak pegawai penguatkuasa.

"Selama waktunya sebagai Biasa Keuskupan Agung Newark, McCarrick menjalin banyak hubungan di penguatkuasaan undang-undang negeri dan persekutuan," tulis laporan Vatikan. Thomas E. Durkin, yang digambarkan sebagai "pengacara New Jersey yang terhubung dengan baik" oleh McCarrick, membantu McCarrick bertemu dengan para pemimpin pasukan pasukan New Jersey State dan ketua FBI di New Jersey.

Seorang paderi yang sebelumnya bertugas sebagai pegawai polis New Jersey mengatakan hubungan McCarrick "tidak tipikal kerana hubungan antara Keuskupan Agung dan Polis Newark secara historis erat dan kolaboratif." McCarrick sendiri "selesa dengan penegakan undang-undang," menurut laporan McCarrick, yang mengatakan bahawa pamannya adalah kapten di jabatan polisnya dan kemudian mengetuai sebuah akademi polis.

Mengenai pertemuan McCarrick dengan ejen KGB yang menyamar di PBB, kisah ini hanyalah salah satu daripada banyak insiden provokasi yang melibatkan pendeta berpengaruh.

Uskup Agung Dominic Bottino, seorang imam keuskupan Camden, menggambarkan kejadian di sebuah dewan makanan di Newark pada Januari 1990 di mana McCarrick kelihatan meminta pertolongannya dalam mendapatkan maklumat dalaman mengenai janji uskup di Amerika Syarikat.

Uskup Camden James T. McHugh yang baru ketika itu, Uskup Auxiliary John Mortimer Smith dari Newark, McCarrick, dan seorang imam muda yang namanya tidak ingat Bottino menghadiri majlis makan malam kecil untuk merayakan penyucian McCarrick dari Smith dan McHugh sebagai uskup. Bottino terkejut apabila mengetahui bahawa dia terpilih untuk menjadi peneman kepada Misi Pemerhati Tetap Holy See ke PBB.

McCarrick, yang nampaknya mabuk dari minum, memberitahu Bottino bahawa beg diplomatik misi Pemerhati Tetap Tahta Suci secara teratur memuat janji temu untuk keuskupan AS.

"Dengan meletakkan tangannya di lengan Bottino, McCarrick bertanya apakah dia dapat 'mengandalkan' Bottino setelah dia menjadi pegawai untuk membekalkannya dengan maklumat dari beg itu," kata laporan Vatikan. "Setelah Bottino menyatakan bahawa sepertinya bahan di dalam sampul itu harus dirahsiakan, McCarrick menepuk lengannya dan menjawab, 'Kamu baik. Tetapi saya rasa saya boleh bergantung pada anda "."

Tidak lama selepas pertukaran ini, kata Bottino, dia melihat McCarrick meraba-raba kawasan pangkal paha muda yang duduk di sebelahnya di meja. Imam muda itu kelihatan "lumpuh" dan "ketakutan". McHugh kemudian tiba-tiba berdiri "dalam keadaan panik" dan mengatakan bahawa dia dan Bottino harus pergi, mungkin hanya 20 minit setelah mereka tiba.

Tidak ada bukti bahawa Smith atau McHugh melaporkan kejadian itu kepada mana-mana pegawai Holy See, termasuk nuncio kerasulan.