Buat tapak

Ivan dari Medjugorje memberitahu kita apa yang berlaku dalam dua penampilan pertama, kata-kata pertama Madonna

24 Jun 1981 adalah hari Rabu dan pesta itu sangat terkenal bagi kami: St. John the Baptist. Pagi itu, seperti setiap pesta, saya tidur selagi boleh, tetapi tidak lama untuk menghadiri majlis beramai-ramai bersama ibu bapa saya. Saya ingat betul saya tidak mempunyai keinginan untuk pergi beramai-ramai kerana saya mahu tidur selama mungkin.

Ibu bapa saya memasuki bilik saya 5 atau 6 kali dan memerintahkan saya untuk segera bangun, untuk menyiapkan diri agar tidak terlambat. Pada hari itu saya bangun dengan cepat, bersama dengan adik-adik saya, kami pergi ke gereja melintasi ladang dengan berjalan kaki. Saya menghadiri Misa pagi itu, tetapi saya hanya hadir secara fizikal: jiwa dan hati saya sangat jauh. Saya menunggu massa berakhir secepat mungkin. Pulang ke rumah saya makan tengah hari, kemudian saya pergi bermain dengan rakan-rakan saya dari kampung. Kami bermain sehingga jam 17 petang. Dalam perjalanan pulang kami bertemu dengan 3 orang gadis: Ivanka, Mirjana dan Vicka dan juga beberapa rakan saya yang bersama mereka. Saya tidak bertanya apa-apa kerana saya malu dan tidak banyak bercakap dengan gadis-gadis itu. Setelah selesai bercakap dengan mereka, saya dan rakan-rakan saya pergi ke rumah kami. Saya juga keluar untuk menonton permainan bola keranjang. Semasa rehat, kami pulang untuk makan sesuatu. Pergi ke rumah seorang kawan saya, Ivan, kami mendengar suara dari jauh memanggil saya: “Ivan, Ivan, datang dan lihat! Ada Puan Kami! " Jalan yang kami lalui sangat sempit dan tidak ada jalan di sana. Melangkah ke depan suara ini menjadi lebih kuat dan lebih kuat dan pada masa itu saya melihat salah satu daripada tiga gadis, Vicka, yang telah kami temui satu jam sebelumnya, semua gemetar ketakutan. Dia bertelanjang kaki, dia berlari ke arah kami dan berkata: "Datang, datang dan lihat! Ada Madonna di gunung! " Saya tidak tahu mahu berkata apa. "Tapi Madonna mana?". "Biarkan dia sendiri, dia sudah tidak waras!" Tetapi, melihat bagaimana dia berkelakuan, perkara yang sangat aneh berlaku: dia bersikeras dan memanggil kami dengan tekun "Ikutlah dengan saya dan anda juga akan melihat!". Saya berkata kepada rakan saya "Mari pergi bersamanya untuk melihat apa yang berlaku!". Pergi bersamanya ke tempat ini, melihat betapa teruja mereka, kami juga tidak mudah. Ketika sampai di tempat itu, kami melihat dua gadis lain, Ivanka dan Mirjana, menoleh ke arah Podbrdo, berlutut dan menangis dan menjerit sesuatu. Pada ketika itu Vicka menoleh dan menunjukkan dengan tangannya "Lihat! Itu di sana! " Saya melihat dan melihat gambar Madonna. Apabila saya melihat ini dengan segera saya berlari pulang dengan cepat. Di rumah saya tidak mengatakan apa-apa, bahkan kepada ibu bapa saya. Malam itu adalah malam ketakutan. Saya tidak dapat menggambarkan dengan kata-kata saya sendiri malam seribu seribu pertanyaan yang telah melintas di kepala saya "Tetapi bagaimana ini mungkin? Tetapi adakah itu benar-benar Tuanku? ". Saya melihat petang itu, tetapi saya tidak pasti! Tidak pernah dalam 16 tahun saya tidak dapat memimpikan perkara seperti itu. Ini boleh berlaku bahawa Madonna dapat muncul. Sehingga 16 tahun saya tidak pernah mempunyai bakti yang istimewa kepada Our Lady, dan bahkan sehingga usia itu saya tidak pernah membaca apa-apa secara umum. Saya setia, praktikal, saya bertambah iman, saya dididik dalam iman, saya berdoa dengan ibu bapa saya, berkali-kali semasa saya berdoa, saya menunggunya cepat habis, seperti budak lelaki. Apa yang saya ada sebelum saya adalah malam seribu keraguan. Hanya dengan sepenuh hati saya menunggu subuh, hingga malam berakhir. Ibu bapa saya datang, setelah mendengar di kampung bahawa saya juga hadir, mereka menunggu saya di belakang pintu bilik tidur. Segera mereka bertanya kepada saya, membuat cadangan, kerana pada masa komunisme orang hampir tidak dapat berbicara tentang iman.

Pada hari kedua sudah banyak orang berkumpul dari semua pihak dan ingin mengikuti kami, bertanya-tanya apakah Madonna telah meninggalkan tanda kehadirannya secara spontan dan dengan orang-orang kami pergi ke Podbrdo. Sebelum sampai di puncak, kira-kira 20 meter, Madonna sudah berada di sana menunggu kami, memegang Yesus kecil di tangannya. Dia meletakkan kakinya di atas awan dan melambai kami dengan satu tangan. "Anak-anak yang dikasihi, dekatilah!" Katanya. Pada masa apa saya tidak boleh maju atau mundur. Saya masih berfikir untuk melarikan diri, tetapi ada yang lebih kuat lagi. Saya tidak akan lupa hari itu. Ketika kami tidak dapat bergerak, kami terbang di atas batu dan mendekatinya. Setelah dekat saya tidak dapat menggambarkan emosi yang saya rasakan. Bunda Maria datang, mendekati kami, menghulurkan tangannya ke atas kepala kami dan mula mengucapkan kata-kata pertama kepada kami: “Dear Fiji, saya bersama kamu! Saya ibu awak! ". "Jangan takut dengan apa-apa! Saya akan menolong anda, saya akan melindungi anda! "