Buat tapak

Alkitab: mengapa orang yang lemah lembut akan mewarisi bumi?

"Berbahagialah orang yang lemah lembut, kerana mereka akan mewarisi bumi" (Matius 5: 5).

Yesus mengucapkan ayat yang tidak asing ini di sebuah bukit berhampiran kota Capernaum. Itu adalah salah satu Syukur, sekumpulan petunjuk yang Tuhan telah berikan kepada orang-orang. Dalam arti tertentu, mereka menggemakan Sepuluh Perintah Tuhan yang diberikan kepada Musa, karena mereka memberikan petunjuk untuk kehidupan yang benar. Ini memfokuskan pada ciri-ciri yang mesti dimiliki oleh orang percaya.

Saya harus mengakui bahawa saya melihat ayat ini seolah-olah itu adalah item dalam senarai tugas rohani, tetapi pandangan ini terlalu dangkal. Saya juga sedikit bingung dengan ini: Saya tertanya-tanya apa artinya bersikap lemah lembut dan bagaimana itu akan membawa berkat. Adakah anda bertanya pada diri sendiri juga?

Semasa saya meneroka ayat ini lebih banyak, Tuhan menunjukkan kepada saya bahawa ia mempunyai makna yang jauh lebih mendalam daripada yang saya fikirkan. Kata-kata Yesus menantang keinginan saya untuk mendapatkan kepuasan segera dan memberikan berkat kepada saya kerana saya membiarkan Tuhan mengendalikan hidup saya.

"Bimbing orang yang rendah hati dalam apa yang benar dan ajarkanlah jalannya kepada mereka" (Mazmur 76: 9).

Apa maksud “orang yang lemah lembut akan mewarisi bumi”?
Membahagikan ayat ini kepada dua bahagian membantu saya memahami betapa pentingnya pilihan kata-kata Yesus.

"Berbahagialah orang yang lemah lembut ..."
Dalam budaya moden, istilah "lemah lembut" dapat membangkitkan imej orang yang lemah lembut, pasif dan bahkan pemalu. Tetapi semasa saya mencari definisi yang lebih lengkap, saya dapati apa itu sebenarnya.

Orang-orang Yunani kuno, iaitu Aristoteles - "watak orang yang mempunyai semangat kebencian di bawah kawalan, dan oleh itu tenang dan tenang".
Dictionary.com - "dengan rendah hati sabar di bawah provokasi orang lain, leka, baik hati, baik"
Kamus Merriam-Webster - "menanggung luka dengan sabar dan tanpa rasa benci".
Kamus alkitabiah menambah idea tentang kelembutan dengan membawa rasa tenang dalam jiwa. Kamus Alkitab King James mengatakan "lemah lembut, tidak mudah diprovokasi atau jengkel, tunduk pada kehendak ilahi, tidak sombong atau mandiri."

Entri Kamus Injil Baker didasarkan pada pengertian kelembutan yang berkaitan dengan pandangan yang lebih luas: "Ini menggambarkan orang-orang kuat yang mendapati diri mereka berada dalam posisi lemah yang terus bergerak maju tanpa tenggelam dalam kepahitan atau keinginan untuk membalas dendam."

Oleh itu, kelembutan bukan berasal dari rasa takut, tetapi dari landasan kepercayaan dan kepercayaan yang kuat kepada Tuhan, dan ini menggambarkan seseorang yang terus menatapnya kepada-Nya, yang dapat dengan baik menentang perlakuan dan ketidakadilan yang tidak adil.

"Carilah Tuhan, semua orang yang rendah hati dari negeri ini, kamu yang melakukan apa yang diperintahkannya. Carilah keadilan, cari kerendahan hati… ”(Zef. 2: 3).

Babak kedua Matius 5: 5 merujuk kepada hasil hidup dengan kerendahan hati yang sejati.

"... kerana mereka akan mewarisi Bumi."
Kalimat ini membingungkan saya sehingga saya memahami lebih banyak penglihatan yang lebih panjang yang Tuhan mahukan. Dengan kata lain, kita idealnya tinggal di Bumi sambil menyedari kehidupan yang masih akan datang. Dalam kemanusiaan kita, ini boleh menjadi keseimbangan yang sukar dicapai.

Pewarisan yang Yesus maksudkan adalah kedamaian, kegembiraan dan kepuasan dalam kehidupan seharian kita, di mana sahaja kita berada, dan berharap untuk masa depan kita. Sekali lagi, ini bukan idea popular di dunia yang mementingkan memperoleh kemasyhuran, kekayaan dan pencapaian secepat mungkin. Ini menyoroti perkara-perkara yang penting bagi Tuhan daripada manusia, dan Yesus mahu orang melihat perbezaan yang jelas antara keduanya.

Yesus tahu bahawa kebanyakan orang pada zamannya mencari nafkah sebagai petani, nelayan, atau peniaga. Mereka tidak kaya atau berkuasa, tetapi mereka berurusan dengan mereka yang dulu. Ditindas oleh pemerintahan Rom dan pemimpin agama menyebabkan masa-masa yang mengecewakan dan bahkan menakutkan. Yesus ingin mengingatkan mereka bahawa Tuhan masih ada dalam hidup mereka dan mereka dipanggil untuk hidup menurut piawaian-Nya.

Petikan ini secara keseluruhan juga mengisyaratkan penganiayaan yang akan dihadapi Yesus dan kemudian pengikutnya terlebih dahulu. Dia akan segera menceritakan kepada para Rasul bagaimana dia akan dibunuh dan dibangkitkan. Sebilangan besar dari mereka, seterusnya, akan menjalani rawatan yang sama. Penting bagi para murid untuk melihat keadaan Yesus dan keadaan mereka dengan mata iman.

Apa itu Syukur?
Ucapan Syukur adalah sebahagian dari ajaran yang lebih luas yang Yesus berikan di dekat Kapernaum. Dia dan dua belas murid telah melalui Galilea, dengan Yesus mengajar dan menyembuhkan dalam perjalanan itu. Tidak lama kemudian orang ramai dari seluruh wilayah mula datang menemuinya. Akhirnya, Yesus naik ke bukit untuk berbicara di perhimpunan besar. The Beatitudes adalah pembuka mesej ini, yang terkenal sebagai Khotbah di Gunung.

Melalui poin-poin ini, yang dicatat dalam Matius 5: 3-11 dan Lukas 6: 20-22, Yesus memperlihatkan ciri-ciri yang mesti dimiliki oleh orang-orang percaya sejati. Mereka dapat dilihat sebagai "kod etika Kristiani" yang secara jelas menunjukkan betapa berbeza cara Tuhan dengan cara dunia. Yesus bermaksud Kebajikan untuk berfungsi sebagai kompas moral untuk membimbing orang ketika mereka menghadapi godaan dan masalah dalam kehidupan ini.

Masing-masing bermula dengan "Diberkati" dan mempunyai sifat tertentu. Oleh itu, Yesus menyatakan berapa ganjaran terakhir bagi mereka yang setia kepadanya, baik sekarang atau pada masa akan datang. Dari sana dia terus mengajar prinsip-prinsip lain untuk kehidupan ilahi.

Dalam bab 5 Injil Matius, ayat 5 adalah ketetapan ketiga dari lapan. Sebelum itu, Yesus memperkenalkan sifat lemah semangat dan berkabung. Ketiga-tiga sifat pertama ini berbicara tentang nilai kerendahan hati dan mengenali ketuanan Tuhan.

Yesus meneruskan, berbicara tentang kelaparan dan kehausan keadilan, penyayang dan suci hati, berusaha untuk berdamai dan dianiaya.

Semua orang yang beriman dipanggil untuk menjadi lemah lembut
Firman Tuhan menekankan kelembutan sebagai salah satu sifat terpenting yang dapat dimiliki oleh orang percaya. Sememangnya, perlawanan yang senyap tetapi kuat ini adalah salah satu cara untuk membezakan diri kita dengan yang ada di dunia. Menurut Kitab Suci, setiap orang yang ingin menyenangkan Tuhan:

Pertimbangkan nilai kelembutan, memeluknya sebagai sebahagian dari kehidupan ilahi.
Keinginan untuk tumbuh dalam keadaan lembut, mengetahui bahawa kita tidak dapat melakukannya tanpa Tuhan.
Doakan peluang untuk menunjukkan kelembutan kepada orang lain, dengan harapan dapat membawa mereka kepada Tuhan.
Perjanjian Lama dan Baru penuh dengan pengajaran dan peringatan mengenai ciri ini. Banyak pahlawan awal iman mengalaminya.

"Sekarang Musa adalah seorang yang sangat rendah hati, rendah hati daripada orang lain di muka bumi" (Bilangan 12: 3).

Yesus berulang kali mengajar mengenai kerendahan hati dan mengasihi musuh kita. Kedua elemen ini menunjukkan bahawa bersikap lemah lembut tidak pasif, tetapi membuat pilihan aktif yang didorong oleh kasih Tuhan.

"Anda mendengar bahawa dikatakan:" Sayangi jiran anda dan benci musuh anda ". Tetapi aku katakan kepadamu: cintailah musuh-musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu, agar kamu menjadi anak-anak Bapamu yang ada di surga "(Matius 5: 43-44).

Dalam petikan dari Matius 11 ini, Yesus berbicara tentang diriNya dengan cara ini, sehingga Dia mengundang orang lain untuk menyertaiNya.

"Ambillah kukku dan belajarlah daripadaku, kerana aku lemah lembut dan rendah hati, dan kamu akan mendapat ketenangan bagi jiwa kamu" (Matius 11:29).

Yesus menunjukkan kepada kita contoh terakhir tentang kelembutan semasa perbicaraan dan penyalibannya. Dia dengan rela menahan penderaan dan kemudian kematian kerana dia tahu hasilnya akan menjadi keselamatan bagi kita. Yesaya membagikan ramalan tentang peristiwa ini yang berbunyi: “Dia ditindas dan menderita, tetapi dia tidak membuka mulutnya; dia diarahkan seperti anak domba untuk disembelih, dan seperti domba di hadapan pencukurnya dia diam, dia tidak membuka mulutnya… "(Yesaya 53: 7).

Kemudian, rasul Paulus mendorong para anggota gereja baru untuk menanggapi kelembutan Yesus dengan "memakainya" dan membiarkan dia memerintah tingkah laku mereka.

"Oleh itu, sebagai umat pilihan Tuhan, suci dan dikasihi, kenakanlah belas kasihan, kebaikan, kerendahan hati, kelembutan, dan kesabaran" (Kolose 3:12).

Oleh kerana kita memikirkan lebih banyak tentang kelembutan, kita perlu ingat bahawa kita tidak perlu berdiam diri sepanjang masa. Tuhan selalu menjaga kita, tetapi Dia dapat memanggil kita untuk berbicara dan membela dia kepada orang lain, bahkan mungkin dengan lantang. Yesus juga memberi kita model untuk ini. Dia tahu hasrat hati Bapa-Nya dan membiarkan mereka membimbing-Nya semasa pelayanan-Nya. Sebagai contoh:

“Ketika dia mengatakan ini, Yesus berseru dengan keras, 'Lazarus, keluarlah!'” (Yohanes 11:43).

“Oleh itu, ia membuat cambuk dari tali dan mengusir semua halaman kuil, baik domba maupun ternak; menyebarkan duit syiling pengurup wang dan membalikkan meja mereka. Kepada mereka yang menjual merpati, dia berkata: 'Keluarkan mereka dari sini! Berhenti mengubah rumah Bapa saya menjadi pasar! '' (Yohanes 2: 15-16).

Apakah maksud ayat ini bagi orang percaya hari ini?
Kelembutan mungkin kelihatan seperti idea yang ketinggalan zaman. Tetapi jika Tuhan memanggil kita untuk ini, Dia akan menunjukkan kepada kita bagaimana hal itu berlaku untuk kehidupan kita. Kita mungkin tidak menghadapi penganiayaan terbuka, tetapi kita pasti dapat terjebak dalam keadaan yang tidak adil. Persoalannya ialah bagaimana kita menguruskan detik-detik itu.

Sebagai contoh, bagaimana anda fikir anda akan bertindak balas jika seseorang membicarakan anda di belakang anda, atau jika kepercayaan anda dipermainkan, atau jika orang lain memanfaatkan anda? Kita boleh berusaha mempertahankan diri kita, atau kita boleh meminta Tuhan untuk memberikan kita martabat yang tenang untuk maju. Satu cara membawa kepada melegakan seketika, sementara yang lain membawa kepada pertumbuhan rohani dan juga dapat menjadi saksi kepada orang lain.

Sejujurnya, kelembutan bukanlah selalu jawapan pertama saya, kerana bertentangan dengan kecenderungan manusia saya untuk mendapatkan keadilan dan membela diri. Hati saya perlu berubah, tetapi itu tidak akan terjadi tanpa sentuhan Tuhan. Dengan doa, saya dapat mengundangnya ke dalam proses. Tuhan akan memperkuat kita masing-masing dengan mendedahkan cara praktikal dan berkuasa untuk keluar dari setiap hari.

Mentaliti yang lemah lembut adalah disiplin yang akan menguatkan kita untuk menghadapi segala jenis kesukaran atau perlakuan buruk. Mempunyai semangat seperti ini adalah salah satu matlamat yang paling sukar tetapi bermanfaat yang dapat kita tetapkan. Sekarang setelah saya melihat apa maksudnya menjadi lemah lembut dan ke mana ia memerlukan saya, saya lebih bertekad untuk melakukan perjalanan.