Buat tapak

3 cara untuk menunggu Tuhan dengan sabar

Dengan beberapa pengecualian, saya percaya bahawa salah satu perkara paling sukar yang harus kita lakukan dalam hidup ini adalah menunggu. Kita semua faham apa maksudnya menunggu kerana kita semua ada. Kami telah mendengar atau melihat perbandingan dan reaksi daripada mereka yang tidak bertindak balas dengan baik kerana harus menunggu. Kita mungkin dapat mengingati saat-saat atau peristiwa dalam hidup kita ketika kita tidak bertindak balas dengan baik ketika menunggu.

Walaupun jawapan untuk penantian berbeza-beza, apakah jawapan Kristiani yang tepat? Adakah dia akan mengamuk? Atau membuang amukan? Berulang-alik? Atau mungkin memusingkan jari anda? Jelas tidak.

Bagi banyak orang, menunggu adalah sesuatu yang ditoleransi. Namun, Tuhan mempunyai tujuan yang lebih besar dalam penantian kita. Kita akan melihat bahawa ketika kita melakukannya dengan cara-cara Tuhan, ada nilai besar dalam menunggu Tuhan. Tuhan benar-benar ingin mengembangkan kesabaran dalam hidup kita. Tetapi apa bahagian kita dalam hal ini?

1. Tuhan mahu kita menunggu dengan sabar
"Biarkan daya tahan menyelesaikan kerjanya sehingga Anda mungkin matang dan lengkap, tanpa ada yang hilang" (Yakobus 1: 4).

Kata ketekunan di sini menunjukkan daya tahan dan kesinambungan. Kamus Alkitab Thayer dan Smith mendefinisikannya sebagai "... ciri seorang lelaki yang tidak disesatkan oleh tujuannya yang disengajakan dan kesetiaannya kepada iman dan ketakwaan walaupun dalam cobaan dan penderitaan yang paling besar."

Adakah ini jenis kesabaran yang kita laksanakan? Inilah jenis kesabaran yang akan dilihat Tuhan dalam diri kita. Ada penyerahan diri yang terlibat dalam hal ini, kerana kita harus membiarkan kesabaran mendapat tempat dalam hidup kita, dengan hasil akhirnya kita akan dibawa ke kematangan rohani. Menunggu dengan sabar membantu kita berkembang.

Ayub adalah seorang yang menunjukkan kesabaran seperti ini. Melalui penderitaannya, dia memilih untuk menunggu Tuhan; dan ya, kesabaran adalah pilihan.

"Seperti yang anda ketahui, kami menganggap diberkati mereka yang telah bertahan. Anda telah mendengar tentang ketahanan Ayub dan telah melihat apa yang Tuhan telah lakukan pada akhirnya. Tuhan penuh dengan belas kasihan dan belas kasihan ”(Yakobus 5:11).

Ayat ini secara harfiah menyatakan bahawa kita dianggap diberkati ketika kita bertahan, dan hasil dari ketabahan pesakit kita, bahkan dalam keadaan yang paling sukar, adalah kita akan menjadi penerima belas kasihan dan belas kasihan Tuhan. Kita tidak boleh salah dalam menunggu Tuhan!

wanita muda melihat dengan keliru di luar tingkap, bagi mereka yang belum melakukan perkara-perkara besar bagi Tuhan

2. Tuhan mahu kita menantikannya
Oleh itu, bersabarlah saudara-saudari, sehingga Tuhan datang. Lihat bagaimana petani menunggu bumi menghasilkan hasil panennya yang berharga, dengan sabar menunggu hujan musim luruh dan musim bunga ”(Yakobus 5: 7).

Sejujurnya, kadang-kadang menunggu Tuhan adalah seperti melihat rumput tumbuh; bilakah ia akan berlaku! Sebaliknya, saya memilih untuk melihat penantian Tuhan seperti melihat jam datuk kuno yang tangannya tidak dapat dilihat bergerak, tetapi anda tahu itu kerana masa berlalu. Tuhan bekerja sepanjang masa dengan mempertimbangkan kepentingan terbaik kita dan bergerak mengikut rentak-Nya.

Di sini, dalam ayat tujuh, kata kesabaran membawa idea tentang penderitaan yang panjang. Inilah sebilangan besar dari kita yang melihat menunggu - sebagai bentuk penderitaan. Tetapi bukan itu yang menarik perhatian James. Dia menyatakan bahawa akan ada kalanya kita hanya perlu menunggu - untuk masa yang lama!

Telah dikatakan bahawa kita hidup dalam generasi gelombang mikro (saya bayangkan sekarang kita hidup dalam generasi penggoreng udara); idenya adalah bahawa kita mahukan apa yang kita mahukan tidak lebih awal dari sekarang. Tetapi dalam alam kerohanian, itu tidak selalu berlaku. James di sini memberikan contoh petani yang menanam benihnya dan menunggu penuaiannya. Tetapi bagaimana ia harus menunggu? Kata tunggu dalam ayat ini bermaksud mencari atau menunggu dengan harapan. Kata ini digunakan berkali-kali dalam Perjanjian Baru dan memberi kita lebih banyak maklumat mengenai menunggu menunggu.

"Di sini sebilangan besar orang kurang upaya berbohong: buta, lumpuh, lumpuh" (Yohanes 5: 3).

Sejarah keluarga orang kurang upaya ini di Bethesda Pool menunjukkan kepada kita bahawa lelaki ini menantikan pergerakan perairan.

"Sebab dia menantikan kota dengan landasannya, yang arkitek dan pembangunnya adalah Tuhan" (Ibrani 11:10).

Di sini, penulis Ibrani berbicara tentang Abraham, yang melihat dan menunggu dengan penuh harapan ke kota surgawi.

Jadi ini adalah harapan yang harus kita miliki ketika kita menunggu Tuhan. Ada satu cara terakhir saya percaya Tuhan mahu kita menunggu.

3. Tuhan mahu kita menunggu dengan tegas
“Oleh itu, saudara-saudaraku yang tersayang, teguhlah. Jangan biarkan apa-apa menggerakkan anda. Selalu dedikasikan diri sepenuhnya untuk pekerjaan Tuhan, kerana anda tahu bahawa kerja keras anda dalam TUHAN tidak sia-sia ”(1 Korintus 15:58).

Kenyataan bahawa ayat ini bukan tentang menunggu tidak boleh mengecewakan kita. Ia berbicara mengenai jangka waktu tertentu hati, fikiran dan semangat yang harus kita miliki ketika kita menjalankan panggilan kita. Saya percaya sifat-sifat yang sama tegas dan tabah juga harus ada ketika kita mendapati diri kita sedang menunggu Tuhan. Kita tidak boleh membiarkan sesuatu membawa kita dari jangkaan kita.

Ada penipu, ejekan, dan pembenci yang berjaya melemahkan harapan anda. Daud memahami perkara ini. Ketika dia melarikan nyawanya dari Raja Saul, menunggu masa ketika dia akan kembali menghadap Tuhan di bait suci bersama orang-orangnya, kita membaca dua kali:

"Air mata saya menjadi makanan saya siang dan malam, sementara orang berkata kepada saya sepanjang hari, 'Di mana Tuhanmu?'" (Mazmur 42: 3).

"Tulang-tulang saya menderita kesakitan ketika musuh-musuh saya menghina saya, dan memberitahu saya sepanjang hari, 'Di mana Tuhanmu?'" (Mazmur 42:10).

Sekiranya kita tidak mempunyai tekad yang tegas untuk menunggu Tuhan, kata-kata seperti ini memiliki kemampuan untuk menghancurkan dan merobek kita dari sabar dan harapan penuh yang menanti Tuhan.

Mungkin Kitab Suci yang paling akrab dan menentukan mengenai harapan Tuhan terdapat dalam Yesaya 40:31. Ia dibaca:

"Tetapi mereka yang berharap kepada Tuhan akan memperbaharui kekuatan mereka. Mereka akan melambung di sayap seperti helang; mereka akan berlari dan tidak lelah, mereka akan berjalan dan tidak lelah ”(Yesaya 40:31).

Tuhan akan mengembalikan dan menyegarkan kekuatan kita sehingga kita mempunyai kekuatan untuk pekerjaan yang perlu dilakukan. Kita mesti ingat bahawa bukan kehendak kita, atau dengan kekuatan kita, kehendak-Nya dilakukan; melalui dan melalui Roh-Nya bagaimana dia menguatkan kita.

Keupayaan untuk memburukkan keadaan kita

Menunggang sayap seperti helang memberikan kita "penglihatan Tuhan" mengenai keadaan kita. Ini membuat kita melihat sesuatu dari perspektif yang berbeza dan mencegah masa sukar daripada membebani atau membebani kita.

Keupayaan untuk terus maju

Saya percaya bahawa Tuhan sentiasa menghendaki kita terus maju. Kita tidak boleh menarik diri; kita harus diam dan melihat apa yang akan dilakukannya, tetapi ini tidak menarik; menunggu dengan tidak sabar. Walaupun kita menunggunya seperti ini, tidak ada yang tidak dapat kita lakukan.

Menunggu mengajar kita untuk mempercayainya, walaupun dalam keadaan yang paling sukar. Mari ambil halaman lain dari buku lagu David:

"Tunggu TUHAN; jadilah kuat dan berani dan menanti Tuhan ”(Mazmur 27:14).

Amin!