Buat tapak

3 cara untuk meletakkan Yesus di atas politik

Saya tidak ingat kali terakhir saya melihat negara kita berpecah belah.

Orang menanam taruhannya di tanah, mereka tinggal di hujung spektrum yang berlawanan, mengambil sisi tertentu ketika jurang tumbuh di antara rakan yang mempunyai imej.

Keluarga dan rakan tidak setuju. Hubungan putus hubungan. Sementara itu, musuh kita ketawa di belakang tabir, yakin bahawa rancangannya akan berlaku.

Harap kita tidak dapat mengetahui.

Saya, misalnya, tidak akan memilikinya.

Saya melihat coraknya dan bersedia untuk sepenuhnya mendedahkan pembohongannya.

1. Ingatlah siapa yang memerintah
Kerana kejatuhan dunia kita hancur. Orang kita risau dan terluka.

Isu-isu memilukan yang kita lihat di hadapan kita sangat penting, yang berkaitan dengan hidup dan mati. Ketidakadilan dan keadilan. Kesihatan dan penyakit. Keselamatan dan kerusuhan.

Sebenarnya, masalah ini telah wujud sejak penciptaan manusia. Tetapi Syaitan telah meneruskan permainannya, dengan harapan bahawa kita akan mempercayai semua tempat yang salah.

Tetapi Tuhan tidak membiarkan anak-anaknya terbela. Dia telah memberi kita karunia kebijaksanaan, kemampuan untuk menembus lumpur musuh dan menentukan apa yang betul. Apabila kita melihat sesuatu dari lensa langit, perubahan perspektif berlaku.

Kita sedar bahawa kita tidak percaya pada sistem politik. Kami tidak mempercayai kesempurnaan mana-mana presiden. Kami tidak mempercayai calon, program atau organisasi tertentu.

Tidak. Sebagai gantinya, kita meletakkan hidup kita di tangan-Nya yang bertanda cinta yang duduk di atas takhta.

Tidak kira siapa yang memenangi pilihan raya ini, Yesus akan memerintah sebagai Raja.

Dan ini adalah berita yang sangat baik! Dari sudut kekekalan, tidak kira pihak mana yang kita sokong. Yang penting adalah sama ada kita tetap setia kepada Juruselamat kita.

Sekiranya kita berdiri di belakang Firman-Nya dan kehidupan yang telah Dia berikan, tidak ada serangan atau penganiayaan yang dapat menjatuhkan kepercayaan kita kepada Salib.

Yesus tidak mati untuk menjadi republik, demokratik atau bebas. Dia mati untuk mengalahkan kematian dan membersihkan noda dosa. Ketika Yesus bangkit dari kubur, dia memperkenalkan lagu kemenangan kita. Darah Kristus menjamin kemenangan kita atas semua keadaan, tanpa mengira siapa yang memerintahkan di bumi. Kita akan berada di atas setiap rintangan yang dihantar oleh Syaitan kerana Tuhan telah menurunkannya.

Tidak kira apa yang berlaku di sini, dengan rahmat Tuhan, kita sudah menang.

2. Mewakili pencipta kita, bukan calon
Sering kali kita membiarkan kebimbangan dan kesukaran hidup kita mengaburkan realiti syurga. Kita lupa bahawa kita bukan milik dunia ini.

Kita tergolong dalam kerajaan yang suci, hidup dan bergerak yang melakukan semuanya dengan betul.

Secara peribadi, saya tidak terlalu berpolitik, kecuali dalam beberapa isu penting. Saya tidak mahu dilihat seperti ini. Sebaliknya, saya berdoa agar orang lain melihat saya sebagai kekuatan yang kuat untuk kebenaran Injil.

Saya mahu anak-anak saya melihat bahawa saya telah mengasihi orang lain dengan cara yang sama seperti Juruselamat saya mengasihi saya. Saya ingin menunjukkan kepada rakan dan keluarga apa maksud belas kasihan, perhatian dan kepercayaan. Saya ingin mewakili dan mencerminkan gambar Pencipta saya, Penyelesai dan Penebus yang patah hati yang patah.

Apabila orang memandang saya, saya mahu mereka mengenal dan melihat Tuhan.

3. Hidup untuk menyenangkan Tuhan, bukan pesta
Tidak ada parti politik yang sempurna. Kedua-dua pihak tidak kebal terhadap kecacatan. Dan tidak mengapa. Hanya Satu yang memerintah dengan sempurna. Kita seharusnya tidak bergantung pada pemerintah untuk kebijaksanaan dan pemulihan.

Hak itu adalah milik Tuhan dan Kitab Suci memberitahu kita bahawa kesetiaan kita harus bersama Tuhan kita.

Alkitab mengatakan: “Dan dunia ini semakin pudar, bersama dengan semua yang diinginkan orang. Tetapi barangsiapa yang melakukan apa yang diredhai Tuhan akan hidup selamanya ". (1 Yohanes 2:17 NLT)

Dan apa yang menggembirakan Tuhan?

“Dan mustahil untuk menyenangkan Tuhan tanpa iman. Sesiapa yang ingin datang kepadanya mesti percaya bahawa Tuhan ada dan bahawa dia memberi ganjaran kepada mereka yang dengan tulus mencarinya ”. (Ibrani 11: 6 NLT)

"Oleh itu, sejak hari kami mendengar, kami tidak berhenti berdoa untukmu, meminta agar kamu dipenuhi dengan pengetahuan tentang kehendak-Nya dalam semua hikmat dan kepandaian rohani, sehingga dapat berjalan pantas bagi Tuhan, yang menyenangkan sepenuhnya dia, membuahkan hasil dalam setiap pekerjaan yang baik dan meningkatkan pengetahuan tentang Tuhan. (Kolose 1: 9-10 ESV)

Sebagai anak-anak Tuhan yang berharga, adalah kehormatan kita untuk menjadi tangan, kaki dan kata-katanya kepada dunia yang menderita ini. Misi kami adalah untuk membiarkan orang lain mengetahui kebaikan yang dapat kita alami dalam Dia dan keindahan mengenal Tuhan lebih banyak lagi. Tetapi kita tidak dapat melakukannya, atau menyenangkan Tuhan, tanpa memiliki IMAN ...

Bukan kepercayaan pada diri kita sendiri atau manusia atau sistem yang telah kita buat. Sebagai gantinya, marilah kita meletakkan Yesus di atas segalanya dan mengukuhkan iman kita kepada-Nya. Dia tidak akan pernah mengecewakan kita. Kebaikannya tidak akan mempengaruhi. Hatinya tetap terikat dengan orang yang dia panggil dan cintai.

Di mana kita akan meletakkan harapan kita?
Dunia ini semakin pudar. Apa yang kita lihat secara fizikal tidak dijanjikan. Saya rasa tahun 2020 telah menjadikannya sangat jelas! Tetapi kenyataan yang tidak dapat dilihat dari Kerajaan Bapa kita tidak akan pernah gagal.

Oleh itu, pembaca yang terkasih, tarik nafas dalam-dalam dan biarkan ketegangan yang berat mereda. Ambil kedamaian mendalam yang tidak pernah dapat diberikan oleh dunia ini. Kami akan memilih pada hari pilihan raya bagi orang yang kami fikir adalah yang terbaik. Tetapi ingatlah sebagai anak-anak Tuhan, kita akan meletakkan harapan kita pada apa yang akan kekal.