Buat tapak

3 cara di mana malaikat penjaga menjadi teladan bagi imam

Malaikat penjaga menyenangkan, hadir dan berdoa - elemen penting bagi setiap imam.

Beberapa bulan yang lalu, saya membaca artikel indah Jimmy Akin yang bertajuk "8 perkara yang perlu diketahui dan dikongsi mengenai malaikat penjaga". Seperti biasa, dia melakukan pekerjaan yang luar biasa merangkum dan menjelaskan dengan jelas teologi malaikat penjaga oleh watak-watak Wahyu Ilahi, Kitab Suci dan Tradisi Suci.

Baru-baru ini, saya beralih ke artikel ini dalam usaha untuk membantu dengan beberapa katekese dalam talian mengenai malaikat penjaga. Saya mempunyai cinta yang istimewa untuk malaikat pelindung kerana pada hari raya malaikat pelindung (2 Oktober 1997) saya memasuki perintah suci. Penahbisan diakonal saya berlaku di mezbah Ketua di Basilika Santo Petrus di Vatican City dan mendiang Jan Pieter Schotte, CICM, adalah prelatus penahbisan.

Di tengah-tengah wabak global ini, banyak imam, termasuk saya, percaya bahawa pelayanan pendeta kita telah banyak berubah. Saya mengucapkan salam kepada imam-imam saudara saya yang sedang berusaha untuk menayangkan massa mereka, pameran Sakramen Mahakudus, pembacaan Liturgi Jam, katekese dan banyak lagi perkhidmatan paroki. Sebagai profesor teologi, saya mengajar dua seminar saya di Pontifical Gregorian University of Rome di mana kita membaca dan membincangkan teks klasik Paus Emeritus Benedict XVI, Pengantar Kristian (1968) melalui Zoom. Dan sebagai pembentuk seminar di Pontifical North American College, saya terus mengikuti seminar yang menjadi tanggungjawab saya melalui WhatsApp, FaceTime dan telefon, kerana kebanyakan seminaris kami kini telah kembali ke Amerika Syarikat.

Ini bukan seperti yang kita sangka sebagai pelayan imam kita, tetapi, terima kasih Tuhan dan teknologi moden, kita melakukan yang terbaik untuk melayani lagi kepada Orang-orang Tuhan yang telah kita tetapkan. Bagi kebanyakan kita, kementerian kita, bahkan sebagai imam keuskupan, menjadi lebih damai, lebih bertimbang rasa. Dan inilah yang membuat saya memikirkan para imam yang lebih banyak berdoa kepada malaikat penjaga mereka dan yang menggunakan malaikat penjaga untuk inspirasi. Malaikat penjaga akhirnya mengingatkan kita akan kehadiran dan kasih Tuhan kepada kita sebagai individu. Tuhanlah yang menuntun orang-orang beriman dalam perjalanan menuju kedamaian melalui pelayanan para malaikat suci-Nya. Mereka tidak dilihat secara fizikal, tetapi mereka hadir dengan sangat kuat. Oleh itu, kita harus menjadi imam, bahkan dalam masa pelayanan yang paling tersembunyi ini.

Dengan cara yang istimewa, kita yang dipanggil untuk melayani Gereja sebagai imamnya harus melihat kehadiran dan teladan malaikat pelindung sebagai teladan bagi pelayanan kita. Berikut adalah tiga sebab:

Pertama, seperti imam, malaikat hidup dan bekerja dalam hierarki, semuanya dalam melayani Kristus. Sama seperti terdapat hierarki malaikat yang berbeza (serafi, kerub, takhta, domain, kebajikan, kekuasaan, kerajaan, malaikat dan malaikat pelindung), yang semuanya bekerja sama satu sama lain untuk kemuliaan Tuhan, begitu juga dengan hierarki ulama (uskup, imam, diakon) semua bekerjasama untuk kemuliaan Tuhan dan menolong Tuhan Yesus dalam membangun Gereja.

Kedua, setiap hari, malaikat-malaikat kita, di hadapan Kristus dalam penglihatannya yang indah, hidup selamanya pengalaman yang kita ramalkan ketika kita berdoa kepada Pejabat Ilahi, Liturgi Jam, memuji Tuhan selama-lamanya seperti yang diingatkan oleh Te Deum kepada kita . Pada penahbisan diakonalnya, ulama berjanji untuk berdoa Liturgi Jam (Pejabat Bacaan, Solat Pagi, Solat Siang, Solat Petang, Solat Malam) secara keseluruhan setiap hari. Berdoalah kepada Pejabat bukan hanya untuk penyucian zamannya, tetapi juga untuk penyucian seluruh dunia. Seperti malaikat penjaga, dia bertindak sebagai perantara bagi umatnya dan, dengan menyatukan doa ini dengan Pengorbanan Suci Misa, dia mengawasi semua umat Tuhan dalam doa.

Ketiga dan terakhir, para malaikat penjaga tahu bahawa penjagaan pastoral mereka yang mereka tawarkan tidak mementingkan mereka. Ini mengenai Tuhan, ini bukan mengenai wajah mereka; ia adalah persoalan untuk menunjukkan Bapa. Dan ini boleh menjadi pelajaran berharga bagi kita setiap hari dalam kehidupan imam kita. Dengan semua kekuatan mereka, semua yang mereka tahu, dengan semua yang mereka lihat, malaikat tetap rendah hati.

Menyenangkan, hadir dan berdoa - elemen penting bagi setiap imam. Semua ini adalah pelajaran yang dapat kita pelajari oleh para imam dari malaikat pelindung kita.