Buat tapak

25 Jun 2020 adalah 39 tahun penampilan Medjugorje. Apa yang berlaku dalam tujuh hari pertama?

Sebelum 24 Jun 1981, Medjugorje (yang dalam bahasa Kroasia bermaksud "di pergunungan" dan diucapkan Megiugorie) hanyalah sebuah kampung petani kecil yang hilang di sudut bekas Yugoslavia yang keras dan sunyi. Sejak tarikh itu, semuanya telah berubah dan kampung itu menjadi salah satu pusat agama popular dalam agama Kristian.

Apa yang berlaku pada 24 Jun 1981? Untuk pertama kalinya (yang pertama dalam siri panjang masih berlangsung), Our Lady muncul kepada sekumpulan anak lelaki tempatan untuk menyampaikan pesan kedamaian dan pertobatan ke seluruh dunia melalui doa dan puasa.

Kemunculan Medjugorje: Hari Pertama
Ia adalah petang Rabu 24 Jun 1981, perayaan Santo Yohanes Pembaptis, ketika enam anak berusia antara 12 dan 20 tahun berjalan di Gunung Crnica (hari ini disebut Bukit Penampakan) dan di kawasan berbatu yang bernama Podbrdo mereka nampak muncul di sosok wanita muda yang cantik dan bercahaya dengan anak di pelukannya. Enam orang muda itu ialah Ivanka Ivanković (15 tahun), Mirjana Dragićević (16 tahun), Vicka Ivanković (16 tahun), Ivan Dragićević (16 tahun), 4 dari 6 orang yang berpandangan sekarang, ditambah Ivan Ivanković (20 tahun) dan Milka Pavlović (12 tahun). Mereka segera memahami bahawa itu adalah Madonna, walaupun pakaian itu tidak berbicara dan hanya memberi mereka anggukan untuk mendekati, tetapi mereka sangat takut dan melarikan diri. Di rumah mereka menceritakan kisahnya tetapi orang dewasa, takut dengan akibat yang mungkin berlaku (jangan lupa bahawa Republik Sosialis Persekutuan Yugoslavia secara rasmi menjadi ateis), suruh mereka berdiam diri.

Kemunculan Medjugorje: Hari Kedua
Berita itu, bagaimanapun, sangat sensasional sehingga menyebar dengan cepat di kampung dan pada hari berikutnya, 25 Jun 81, sekumpulan penonton berkumpul di tempat yang sama dan pada masa yang sama dengan harapan akan penampilan baru, yang tidak lama lagi. Antaranya adalah kanak-kanak lelaki dari malam sebelumnya kecuali Ivan Ivanković dan Milka, yang tidak akan lagi melihat Our Lady walaupun telah mengambil bahagian dalam Apparitions berikutnya. Saya sebaliknya Marija Pavlović (16 tahun), kakak Milka, dan Jakov Čolo kecil selama 10 tahun untuk melihat bersama 4 orang lagi "Gospa", Madonna, yang kali ini muncul di awan dan tanpa anak, selalu cantik dan cerah . Kumpulan enam orang penglihatan yang dipilih oleh Perawan Terberkahi terbentuk dengan tegas, dan itulah sebabnya ulang tahun Perayaan disambut pada 25 Jun setiap tahun, sebagaimana diputuskan secara jelas oleh Perawan itu sendiri.

Kali ini, di tanda Gospa, semua 6 penglihatan muda berlari pantas di antara batu, brambles dan kayu sikat menuju puncak gunung. Walaupun jalannya tidak ditandai, mereka bahkan tidak menggaru dan mereka kemudian akan memberitahu peserta yang lain bahawa mereka merasa "dibawa" oleh kekuatan misteri. Madonna itu kelihatan tersenyum, mengenakan gaun kelabu perak yang berkilat, dengan tudung putih menutupi rambut hitamnya; dia mempunyai mata biru yang penuh kasih sayang dan dimahkotai dengan 12 bintang. Suaranya manis "seperti muzik". Tukar beberapa perkataan dengan budak lelaki, berdoalah dengan mereka dan berjanji akan kembali.

Kemunculan Medjugorje: Hari Ketiga
Pada hari Jumaat 26 Jun 1981 lebih daripada 1000 orang berkumpul, tertarik dengan cahaya yang terang. Vicka, atas saranan beberapa penatua, melemparkan sebotol air yang diberkati ke atas pakaian untuk mengesahkan sama ada sosok itu adalah makhluk surgawi atau iblis. "Sekiranya anda adalah Bunda Maria, tetap bersama kami, jika tidak, pergi!" dia berseru dengan kuat. Our Lady tersenyum dan pada pertanyaan langsung Mirjana, "Siapa namamu?", Buat pertama kalinya dia berkata "Akulah Perawan Maria yang Diberkati". Mengulangi kata "Damai" beberapa kali dan, setelah menyelesaikan penampakan, sementara penglihatan meninggalkan bukit, dia muncul lagi hanya untuk Marija, kali ini menangis dan dengan Salib di belakangnya. Kata-katanya sedih adalah firasat: "Dunia hanya dapat diselamatkan melalui Damai, tetapi seluruh dunia akan mendapat kedamaian hanya jika ia menemukan Tuhan. Tuhan ada di sana, beritahu semua orang. Mendamaikan dirimu, menjadikan dirimu saudara ... ". Sepuluh tahun kemudian, pada 26 Jun 1991, Perang Balkan meletus, perang sengit dan tidak berperikemanusiaan tepat di tengah-tengah Eropah yang merancang semula Yugoslavia.

Apparitions Of Medjugorje: Hari Keempat
Pada hari Sabtu 27 Jun 81 orang muda dipanggil ke pejabat polis dan menjalani siasatan panjang pertama yang juga merangkumi ujian perubatan dan psikiatri, di mana mereka dinyatakan waras. Setelah dibebaskan, mereka berlari ke bukit agar tidak ketinggalan penampilan keempat. Wanita kita menjawab pelbagai pertanyaan mengenai peranan imam ("Mereka harus teguh dalam iman dan menolong anda, mereka mesti melindungi iman orang-orang") dan keperluan untuk percaya walaupun tanpa melihat penampakan.

Kemunculan Medjugorje: Hari Kelima
Pada hari Ahad, 28 Jun 1981, sekumpulan besar orang dari semua kawasan jiran mulai berkumpul sejak awal pagi, sehingga pada waktu tengah hari terdapat lebih dari 15.000 orang yang menunggu Penampilan: perhimpunan spontan yang mengagumkan yang tidak pernah ada sebelumnya di sebuah negara Yang dipimpin oleh komunis. Vergina yang diberkati kelihatan gembira, berdoa dengan penglihatan dan menjawab pertanyaan mereka.

Hari Ahad juga merupakan hari ketika imam paroki Medjugorje, Pastor Jozo Zovko, kembali dari perjalanan dan kagum dengan apa yang diberitahu, menginterogasi para penglihatan untuk menilai niat baik mereka. Pada mulanya dia skeptis dan takut bahawa akan menjadi rejim komunis untuk mendiskreditkan Gereja, tetapi kata-kata orang muda, begitu spontan dan tanpa kontradiksi, perlahan-lahan memenangi keraguannya walaupun dia memutuskan untuk menggunakan kehati-hatian pada masa ini dan tidak secara membuta tuli mendukung enam anak lelaki itu.

Kemunculan Medjugorje: Hari Keenam
Isnin 29 Jun 1981 adalah perayaan Orang Suci Peter dan Paul, sangat dirasakan oleh penduduk Kroasia. Enam penglihatan muda itu dijemput lagi oleh polis dan dibawa ke wad psikiatri hospital Mostar, di mana 12 doktor sedang menunggu mereka untuk menjalani pemeriksaan psikiatri yang lain. Pihak berkuasa berharap penyakit mental mereka dapat disahkan tetapi doktor yang mengetuai pasukan perubatan ini, antara lain dari agama Islam, menyatakan bahawa bukan anak-anak yang gila tetapi mereka yang memimpin mereka ke sana. Dalam laporannya kepada polis rahsia, dia menulis bahawa dia sangat terkesan dengan sedikit Jacov dan keberaniannya: semakin dia dituduh berbohong, semakin dia terbukti tegas dan tidak tergoyahkan dalam penegasannya, tanpa mengkhianati ketakutan melainkan menunjukkan kepercayaan yang tidak tergoyahkan pada Madonna , yang mana dia sanggup memberikan nyawanya. "Sekiranya ada manipulasi pada orang-orang itu, saya tidak dapat memaparkannya."

Semasa penampilan pada malam itu, seorang budak lelaki berusia 3 tahun, Danijel Šetka, sakit parah dengan septikemia, tidak dapat bercakap dan berjalan. Orang tua, putus asa, meminta syafaat dari Madonna untuk menyembuhkan si kecil dan dia setuju tetapi meminta agar seluruh masyarakat dan khususnya kedua ibu bapa berdoa, berpuasa dan menjalani iman yang sahih. Keadaan Danijel semakin bertambah baik dan pada akhir musim panas kanak-kanak itu dapat berjalan dan bercakap. Ini adalah yang pertama dari rangkaian penyembuhan ajaib yang panjang hingga beberapa ratus hingga kini.

Apparitions Of Medjugorje: Hari Ketujuh
Pada hari Selasa 30 Jun, enam orang penglihatan muda tidak muncul pada waktu biasa di kaki bukit. Apa yang berlaku? Pada sebelah petang dua gadis yang dihantar oleh pemerintah Sarajevo (bimbang dengan kemasukan orang bahawa peristiwa Medjugorje mengingatkan dan meyakinkan bahawa ia adalah pendeta Kroasia yang bersifat ulama dan nasionalis) mengusulkan kepada para penglihatan untuk berjalan-jalan di sekitarnya, dengan niat rahsia untuk menjauhkan mereka dari tempat Apparitions. Dicoba oleh semua sikap dan tidak mengetahui plotnya, para penglihatan muda menerima kesempatan ini untuk rekreasi, kecuali Ivan yang tinggal di rumah. Pada "waktu biasa" mereka masih berada di sekitar, jauh dari Podbrdo, tetapi mereka merasa seperti mendesak, mereka menghentikan kereta dan keluar. Cahaya dilihat di cakrawala dan Madonna muncul di sana, di awan, pergi menemui mereka dan berdoa dengan mereka. Kembali ke bandar mereka pergi ke ruang rektor di mana Pastor Jozo menyoal siasat mereka lagi. Kedua-dua gadis "konspirasi" itu juga hadir, terkejut melihat fenomena bercahaya di langit. Mereka tidak lagi bekerjasama dengan penguatkuasaan undang-undang.

Sejak hari itu polis melarang akses kanak-kanak lelaki dan orang ramai ke Podbrdo, tempat penampakan. Tetapi larangan duniawi ini tidak menghentikan fenomena ketuhanan dan Perawan terus muncul di tempat yang berbeza.

Apparitions Of Medjugorje: Hari Kelapan
1 Julai 1981 adalah hari yang sibuk: ibu bapa penglihatan dipanggil ke pejabat polis dan menghadapi ancaman terhadap anak-anak mereka yang ditakrifkan sebagai "penipu, penglihatan, pengacau dan pemberontak". Pada sebelah petang, dua orang yang bertugas di bandar tiba dengan menaiki van di rumah Vicka dan menjemputnya, Ivanka dan Marija dengan alasan untuk menemani mereka ke rektor, tetapi mereka berbohong dan ketika mereka tiba di gereja mereka meneruskan perjalanan. Gadis-gadis itu membantah dan memukul kepalanya ke tingkap tetapi tiba-tiba mereka menjadi terasing dan mempunyai penampilan sekilas di mana Bunda Maria mendorong mereka untuk tidak takut. Kedua-dua pegawai perbandaran menyedari bahawa sesuatu yang aneh telah berlaku dan membawa ketiga-tiga gadis itu kembali ke kawasan rektor.
Pada hari itu Jacov, Mirjana dan Ivan mengadakan penampilan di rumah.

Ini adalah cerpen dari penampilan pertama Medjugorje, yang masih berterusan.